Wakaf Sebagai New Life Style

Wakaf Sebagai New Life Style


Ketua Badan Wakaf Indonesia Prof. Dr. Ir. Muhammad Nuh. DEA mengajak generasi milennial memajukan wakaf dan menjadikannya sebagai gaya hidup. Prof Nuh menyampaikan wakaf adalah instrumen strategis untuk meningkatkan kesejahteraan, kualitas dakwah, dan menjaga kemartabatan. Ia mencontohkan kebun kurma yang diwakafkan Sayyidina Umar dan hasilnya digunakan untuk meningkatkan ekonomi masyarakat miskin dan membutuhkan. Juga mencontohkan wakaf sumur oleh Sayyidina Utsman yang memberikan manfaat sumber air minum bagi penduduk Madinah.


Nuh juga mencontohkan wakaf Habib Bugak Aceh berupa tanah dan rumah singgah bagi jamaah haji Aceh, aset itu sekarang dikelola secara produktif dan menjadi beberapa hotel yang keuntungannya disalurkan kepada jamaah asal Aceh.    


Di Eropa dan Amerika, jelas Nuh, wakaf pun dikembangkan untuk membangun dan membiayai perguruan tinggi, seperti Harvard University dan Stanford University. Namun, mereka menyebutnya endowment. Dengan wakaf itulah Harvard dan Stanford berkembang menjadi perguruan tinggi yang diakui.


Karena itulah, Nuh mengajak milenial untuk turut memajukan wakaf produktif dan menjadikannya sebagai gaya hidup.  Kenapa sasarannya adalah generasi milenial? Karena mereka adalah generasi elit calon pemimpin bangsa. Pada 10-15 tahun lagi mereka akan menjadi tokoh-tokoh yang diharapkan sudah memahami wakaf dan berkontribusi untuk memajukan wakaf produktif, baik sebagai orang yang berwakaf maupun sebagai pengelola wakaf.  





Ayo share artikel ini melalui sosial media kamu dengan klik salah satu tombol di sebelah kanan layar. Terimakasih & Semangat Berwakaf Amazing People!

Komentar

Silakan Masukan Komentar ...

Artikel Terkait


Pembangunan Pesantren Tahfizh ABAS Terus Berlanjut

Realisasi Wakaf Pesantren Tahfizh Qur'an ABAS

Wakaf Sebagai New Life Style

Seputar Wakaf
Donasi